Jakarta- “Saya lebih optimis bahwa investor-investor dari luar negeri akan lebih mudah lagi, dengan adanya perkembangan perusahaan-perusahaan asing atau lokal yang terlibat dalam clean energy,” kata Rida Mulyana.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Dirjen EBTKE), Kementerian ESDM, Rida Mulyana, dalam acara Launching The 6th Indonesia EBTKE ConEx 2017 ln conjunction with Indonesia Clean Energy Forum 2017 di Mandarin Hotel, imam Bonjol Room, Jakarta, Rabu (24/05), mengatakan bahwa Pemerintah saat ini terus mencari inovasi untuk energi baru terbarukan yang bisa mengganti bahan bakar fosil.

“Ketersediaan bahan bakar fosil saat ini semakin menipis salah satunya karena tingginya pemakaian Bahan Bakar Minyak (BBM) untuk transportasi. Di sisi lain, bahan bakar merupakan salah satu elemen yang menggerakkan industri transportasi dan industri lainnya. Oleh karena itu, saat ini pemerintah menggencarkan upaya untuk mencari energi baru terbarukan yang diharapkan bisa menggantikan bahan bakar fosil sekaligus mendorong upaya-upaya konservasi energi tanpa menghambat kegiatan industri dan ekonomi. Kerjasama Internasional mutlak dilaksanakan karena revolusi teknologi energi bersih merupakan keniscayaan global, dan hubungan serta kepercayaan internasional secara timbal balik di bidang energi menjadi hal yang tidak terelakkan lagi”, jelas Rida Mulyana.

Sebagai bagian dari upaya untuk mendorong pemanfaatan energi baru terbarukan dan energi bersih, Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) bekerjasama dengan Masyarakat Energi Terbarukan lndonesia (METI) akan kembali menyelenggarakan “The 6th Indonesia EBTKE ConEx 2017 pada 13-15 September, 2017 di Balai Kartini, Jakarta.

Kegiatan tahun ini akan dilaksanakan bersamaan dengan lndonesia Clean Energy Forum 2017, dengan mengambil tema “Renewable Energy is a Solution for Energy Security and Paris Agreement”. Acara akan dikemas dalam bentuk hi-Ievel meeting, pameran, konferensi, forum pemuda dan masyarakat, serta pelatihan dalam rangka mendukung upaya-upaya mencari sumber energi bersih. Dalam acara ini direncanakan Ineternational Energy Agency (IEA) sebagai mitra Internasional akan turut ambil bagian menjadi co-host.

Sementara itu, Ketua Masyarakat Energi Terbarukan (METl) menyatakan penyelenggaraan, “The 6th Indonesia EBTKE ConEx 2017 In Conjuction With Indonesia Clean Energy Forum 2017” merupakan kegiatan yang menghadirkan pihak-pihak berkepentingan dalam energi nasional dan Internasional seperti pemerintah, pelaku industri, para pakar energi, dan para pemangku kepentingan lainnya dalam satu tempat untuk membahas ketahanan energi dalam kerangka kerjasama regional dan Internasional.

“Khusus untuk ketahanan energi nasional, sesi konferensi pada kegiatan ini akan difokuskan pada upayaupaya mencari sumber-sumber energi baru terbarukan yang ada di Indonesia. Kami berharap hasil diskusi ini bisa menjadi masukan berharga bagi pemerintah, khususnya terkait Kebijakan Energi Nasional dan Rencana Umum Energi Nasional,” terang Suryadarma.

Ketua Penyelenggara Paul Butarbutar juga menambahkan, bahwa kegiatan “The 6th Indonesia EBTKE ConEx 2017 In Conjuction With Indonesia Clean Energy Forum 2017” ditargetkan mampu menarik 5 ribu pengunjung, 45 perusahaan serta 1750 delegasi dari berbagai negara di dunia.

Source : http://www.indonesiaxpost.id/ekonomi/rida-mulyana-ketersediaan-bahan-bakar-fosil-semakin-menipis/, 25 Mei 2017